Take a fresh look at your lifestyle.

Covid-19 Merebak, Samsat Padang Hentikan Layanan Drive Thru dan Samsat Keliling

685

PADANG – Untuk antisipasi wabah virus corona dan memutus mata ( Covid -19) Unit Pelayanan Teknis Daerah (UPTD) Samsat Padang menutup gerai, pelayanan Samsat keliling dan pelayanan Drive Thru.

Kepala UPTD Samsat Padang Hidayat mengatakan, terhitung mulai tanggal 30 Maret 2020 sampai dengan 30 April layanan gerai Samsat dan Drive Thru ditutup.

” Kebijakan tersebut hasil keputusan bersama dari tim pembinaan Samsat yakni, Dirlantas Polda Sumbar, Kepala Badan Keuangan Daerah Sumbar dan Kepala Cabang Jasa Raharja ( Persero) Sumbar. Dalam upaya pencegahan Covid-19 pada tanggal 27 Maret 2020.” ujarnya Kamis (2/4).

Dia menambahkan, untuk pengurangan jumlah wajib pajak dikarenakan dampak covid-19 tidak terlalu signifikan pengaruhnya.

“Dari data yang masuk masih melayani sekitar 1000 data baik yang mencakup perpanjangan pajak tahunan maupun 5 ( lima) tahunan dan pengurusan surat-surat kendaraan baru. Alhamdulillah masyarakat Padang masih taat pajak. Meskipun dampak Corona masih harus diwaspadai,” ungkapnya.

Disisi lain, Hidayat mengungkapkan, sebagai antisipasi Virus Corona pihaknya telah menyediakan fasilitas seperti bilik disinfektan dan hand sanitizer serta thermo gan infrared untuk pengecekan suhu bagi para wajib pajak yang akan datang ke kantor Samsat.

Physical distancing atau jarak fisik juga sebagai cara ampuh untuk menghindari penyebaran virus corona, dengan menyediakan tenda khusus dihalaman dalam kantor. Disamping itu, untuk jam layanan masih seperti biasa dan tidak ada pengurangan jam layanan hari Senin- Jumat Pukul 8.00 WIB- 16.00 WIB dan Sabtu pukul 8.00 WIB – 12.00 WIB.

Perlu diketahui juga kepada pengunjung wajib pajak melalui SOP ( Standar Operasional Prosedur) masuk satu pintu dari pintu depan dan melalui bilik disinfektan dan mencuci tangan di wastafel portabel yang telah disediakan, demi menjaga dan memutus mata rantai penyebaran Corona virus.

“Prosedur itu juga berlaku juga pada pegawai dilingkungan UPTD Samsat Padang yang harus juga menjada diri dan kesehatannya,” tuturnya.

Disinggung, mengenai adanya pembebasan denda pajak pajak kendaraan motor sementara waktu akibat imbas dari pandemi Covid-19, Alumni Fakultas Hukum UNAND itu mengungkapkan belum ada intruksi dari pimpinan.

“Hingga saat ini kami belum menerima arahan tentang pengurangan denda pajak dikarenakan imbas dari pandemi covid-19. Dilain hal kita juga berterimakasih kepada masyarakat khususnya wajib pajak, walaupun pandemik virus corona mewabah, para wajib pajak tetap menunaikan kewajibannya atau sadar akan kewajibannya, ” pungkasnya.(*)

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.