Take a fresh look at your lifestyle.

Gempaarr… Solok FC Berganti Nama

745

Padang – Teka teki penggemar bola Sumbar perihal partisipasi Solok FC berlaga di Liga 3 Nasional terjawab sudah. Klub yang didirikan Verry Mulyadi itu akhirnya berganti nama Solok Equator Luak 50 FC ( SEL 50 FC ).

Margernya Solok FC dengan Equator Luak 50 FC memang diluar dugaan dan bikin kaget penggila bola Kota Solok. Tak ada angin, tak ada badai, klub kebangaan ayam hitam tabang malam ini sudah milik daerah lain.

“Ini kerugian besar bagi kota Solok. Sebab, klub yang didanai Verry Mulyadi itu sudah jadi ikon warga Solok. Kenapa dibiarkan klub tersebut hengkang dari kota asalnya, “ tanya Candra pengusaha otomotif yang tinggal di Luka Pandan itu.

Menurut Owner Solok FC Verry Mulyadi, keputusannya marger dengan klub yamg berhome base di Kabupaten 50 Kota sudah dipikirkan secara matang. Sebab, kesibukanya sebagai Exco PSSI Pusat dan pengembangan usahanya menjadi pertimbangan.

”Untuk mengurus bola tidak boleh setengah hati. Demi masa depan pemain dan kemajuan klub saya harus lakukan jalan terbaik yaitu, marger dengan klub Ekuator,” jelas pria yang akrab dengan sebutan Pen Lory ini

Impian Wakil Bupati Kab 50 Kota itu biasa saja terwujud, karena kata Verry, semua sarana dan prasarana sangat memadai. Apalagi dukungan masyarakat disana tidak diragukan lagi dalam pengembangan sepakbola daerah setempat.

”Saya optimis stadion Singa Harau bakal dipadati pendukungnya jika bermain home nanti, karena klub ini diperkuat sembilan puluh persen putera daerahnya,” jelas Pepen

Keinginan Verry Mulyadi itu disambut baik oleh Ferizal Ridwan yang juga pemilik klub Equator Kabupaten 50 Kota.”Rupanya kami sejalan dan ingin memajukan sepakbola di daerah. Karena itulah, ibarat gayung bersambut kami sepakat melakukan marger dengan Solok FC guna mengikuti kompetisi liga tiga PSSI,” ujar Ferizal Ridwan yang juga wakil bupati Kabupaten 50 Kota.

Bagi warga Kabupetan 50 Kota, kehadiran klub baru tersebut seakan mendapatkan durian runtuh. Kenapa tidak, tanpa bersusah payah berlaga dari kampung ke kampung, sekarang langsung bertarung di nasional.

”Ini berkah bagi warga Kabupetan 50 Kota, doa kan saja klub ini bisa juara liga tiga,” ujar Ferizal Ridwan yang juga Ketua Askab PSSI 50 Kota.(*)

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.