Take a fresh look at your lifestyle.

Ruas Jalan Lareh Sago Halaban Payakumbuh-Sitangkai Akhirnya Diperbaiki Juga

1.111

PAYAKUMBUH — Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno meresmikan perbaikan infrastruktur jalan utama di Kecamatan Lareh Sago Halaban yang menghubungkan Kota Payakumbuh-Sitangkai yang diadakan di Kantor Camat Lareh Sago Halaban, Sabtu (16/1/2021).

Turut hadir dalam kegiatan tersebut Anggota DPR-RI Nevi Zuairina, Wakil Ketua DPRD Sumbar Irsyad Safar, Walikota Payakumbuh Rizal Falepi, Kepala Dinas PUPR Provinsi Sumbar Fathol Bari, Kepala Departemen Infrastruktur PT. Hutama Karya Infrastruktur (HKI) Rohmad Danang, Tokoh Masyarakat Lareh Sago Halaban Nursamsu, Kapolres, Camat Lareh Sago Halaban Efli Zein, Niniak Mamak, Bundo Kanduang serta undangan lainnya.

Dalam sambutannya, Irwan Prayitno mengatakan, salah satu penyebab jalan utama di Kecamatan Lareh Sago Halaban ini rusak adalah bebasnya truk yang melebihi tonase lewat di jalan tersebut.

Gubernur Sumbar berharap ke depannya setelah jalan ini diperbaiki, truck yang lalu lalang harus diatur dan diperhatikan agar muatannya tidak melebihi. Karena jika nanti setelah jalan yang diperbaiki ini masih dilewati oleh kendaraan yang melebihi tonase, maka dampaknya akan terus rusak kembali.

“Untuk itu, mari bersama-sama kita memelihara dan menjaga jalan ini dengan tidak melebihi tonase dan masyarakat bisa mengawasi langsung kendaraan yang melebihi tonase agar dilarang melewati jalan,” ajak Irwan Prayitno.

Lanjut Irwan menjelaskan, sebelumnya Pemprov Sumbar sudah menganggarkan perbaikan jalan Payakumbuh-Sitangkai tahun 2020, namun karena Pandemi Covid-19 atas kebijakan nasional dipotong untuk penanganan Covid-19.

“Alhamdulillah di tahun 2021 ini kita dapat merealisasikan perbaikan jalan utama ini,” ucapnya.

Ia membeberkan, perbaikan jalan batas Payakumbuh-Sitangkai di Lareh Sago Halaban dilakukan sepanjang 4 kilometer. Dana bersumber dari Hutama Karya sekitar Rp 2 Milyar, dan nanti dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Provinsi tahun ini sekitar Rp4,8 Milyar.

Ia juga mengingatkan perusahaan tambang untuk mentaati aturan yang berlaku dan tidak melebihi muatan kendaraan yang dioperasionalkan sebagai bentuk pemeliharaan jalan.

“Namun yang terpenting adalah semua penambang yang harus mengikuti aturan dengan tonase, supaya tidak terjadi kerusakan jalan. Kalau itu diikuti InsyaAllah jalan bagus, masyarakat juga puas dan penambang tetap jalan,” kata Irwan.

Selanjutnya ia juga mengatakan bahwa jalan juga merupakan penunjang ekonomi jalan bagus ekonomi pun lancar, infrastruktur jalan sangatlah penting dalam menghubungkan sentral ekonomi baik dibidang distribusi maupun transportasi dalam jangkauang lebih luas.

Sementara itu Tokoh Lareh Sago Halaban Nursamsu juga menyadari tidak mungkin jalan dibiarkan saja rusak. Setiap hari ada ribuan motor mobil, truck bus mobil dan bus melewati jalan yang rusak. karena jalan ini adalah sebagai urat nadi penyambung ekonomi masyarakat Lareh Sago Halaban.

“Jalan ini kalau hari panas akan terjadi kabut dan berdebu, sehingga masuk ke dalam rumah warga yang tinggal di pinggir jalan lintas utama, hari hujan jalan digenangi oleh air, mau tidak mau harus dilintasi oleh anak kemanakan kami. Kami masyarakat Lareh Sago Halaban sudah sering melaporkan kepada Pemprov Sumbar, Alhamdulliah pada hari ini di respon positif dan dilakukan peletakan batu pertama sebagai pertanda akan dimulainya pekerjaan perbaikan jalan,” ungkapnya.(*)

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.